Khamis, 27 Julai 2017

Stalker


Gambar bunga sekadar hiasan 
Assalammualaikum dan salam sejahtera semua. 

Stalker. 

Setiap dari kita pasti punyai Stalker.  Walaupun kita bukan siapa-siapa. 

Ntah,  di perumahan anda,  condominium anda duduki,  flat anda diami mata-mata dan Stalker kekal memerhati. 

Zaman media sosial dan Internet,  tidak cukup Facebook,  instagram,  Blog,  we chat,  LinkedIn ramai stalker memerhatikan anda untuk mengkritik,  mencari salah atau mungkin mengagumi anda dengan cara,  Style,  fikiran atau fesyen dan cara hidup anda. 

Jangan lupa,  kita juga Stalker kepada insan tertentu.  Mungkin rakan sendiri,  mungkin artis,  mungkin musuh anda atau mungkin sesiapa sahaja di Facebook,  instagram,  Blog,  twitter, LinkedIn dan sebagainya. 

Kadang kala cara penulisan individu tersebut cukup di kagumi.  Gambar dan dirinya cukup cantik dan hensem,  petua dan Tips amat bagus namun kita tidak pernah komen dan Like status hanya menjadi Stalker. 

Itulah Stalker.  Tidak pernah berhubung namun memendam dalam hati. 

Sama ada kutukan atau kritikan atau sekadar berkongsi minat kepada individu itu kepada kawan dan rakan terdekat. 

Stalker jika ia memberi manfaat kepada anda,  bersyukurlah. 

Namun jika ia wujud untuk mencari kesalahan dan dari segi negatif juga bersyukur. 

Banyak benda yang semakin harus berhati-hati di kongsi di zaman Internet dan media sosial ini. 

Status dan kegembiraan juga tidak boleh terlalu di pancarkan. 

Kadang kala mungkin kita terbabas,  namun pastikan kembali di track yang betul semula. 

Melihat idol anda sebagai Perfect dan sempurna pasti ada silap di situ. 

Tiada yang sempurna di dunia ini maka jika mereka ada melakukan kesilapan atau kesalahan,  anda harus dari awal faham itu ialah perkara biasa. 

Berdoa dan menunggu kejatuhan individu lain itu perkara yang harus anda elakkan. 

Mengkritik secara terang-terangan terutama di status facebook juga mengakibatkan imej anda turut tercalar walaupun mungkin kritikan anda itu bagi anda amat betul. 

Hormati wall dan gambar individu lain. 

Jika anda ada pendapat sendiri tulis secara elok dalam bahasa sopan dengan teguran dan kritikan paling membina. 

Berhenti mencari silap individu lain dan berhenti dari terlalu memuja. 

Anda pastinya ada keistimewaan juga kekurangan sendiri maka jangan lupa untuk serlahkan dan hilangkan apa yang patut. 

Untuk anda yang menjadi Stalker instagram,  Facebook, Blog, LinkedIn atau kehidupan saya di luar atau di dalam realiti mahu pun media sosial,  teruskan menjadi Stalker jika itu menggembirakan anda. 

Tentu perkara biasa untuk seorang intervet (pemalu)  untuk tidak Like dan komen status di Facebook mahu pun instagram dan Blog,  saya memahami. 

Malah saya sendiri dahulu dan ada masanya tidak pernah komen di idol kegemaran saya maka saya juga dahulu pernah menjadi Stalker. 

Baru faham mengapa Stalker Cafe milik Fatah Amin itu wujud. 

Mari kita menjadi Stalker yang baik jika ditakdirkan kita menjadi Stalker lagi satu hari nanti. 


Salam sayang selamanya. 

Terima kasih. 




2 ulasan:

sha berkata...

nampaknya sha pon stalker jgak hihi...done blogwalking stalk sini ^_^

Qisya Khadeeja berkata...

Hahaha. Memang ramai tak sedar jadi Stalker. Janji jadi Stalker yang baik.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...