Rabu, 7 Oktober 2015

BLOGGER : APA BILA MOOD MENULIS TIADA


Blogger juga seperti insan biasa

Ada waktu ilham mencurah-curah, boleh menaip dengan laju 2-3 artikel satu hari tanpa berhenti.

Tiba waktu ilham tiada, puas di paksa-paksa , walau draft segala gambar telah tersedia, mood yang tidak kunjung tiba akan menbantut penulisan sesuatu artikel.

Bukan mudah menulis artikel jika ketika itu hati blogger tidak berada di situ.

Blogger juga seperti insan biasa lain, punya perasaan lemah dan malas.

Ada rasa ingin menyendiri, ada rasa kadang-kala ingin melihat dashboard blog pun tiada selera.

Pernahkah anda sendiri sebagai BLOGGER rasa penat dengan tulisan sendiri?

Berulang-ulang membaca artikel yang telah ditaip kemudian memadamnya?

Punyai berpuluh-puluh draft artikel yang telah memakan tahun tetapi masih belum disiapkan dan disiarkan?

Ingin mencuci bilangan draft post yang kadang-kala telah masuk ratusan dan anda sendiri sebagai blogger sudah tidak berminat menulisnya?

Jika apa yang saya kongsikan turut terjadi kepada anda, ketahuilah kita serupa.

Seboleh-bolehnya sebagai blogger , saya ingin menulis sesuatu yang berinformatif dan evergreen sepanjang zaman, sehingga ia boleh dijadikan pahala berpanjangan untuk saya walau saya telah tiada.

Sesuatu yang akan menolong insan lain yang lebih memerlukan pemahaman penuh sesuatu topik. Tetapi saya juga seperti insan lain ada masa penat dan lelah, mencari info dan membaca, serta kadang-kadang tidak mampu berfikir, tetapi tetap risau jika pengunjung dan follower mengharapkan saya menulis sesuatu artikel yang bermanfaat untuk mereka.

Pernah menjadi seorang pencari yang tercari-cari pelbagai info terutama mengenai Ekzema dan Topical Steroid Withdrawal serta pemakanan sunnah yang lain.

Saya faham bagaimana tidak puas hatinya apa bila info yang diberi tidak memuaskan hati dan tidak cukup lengkap.

Lagi sakit hati jika tajuk di gunakan hanya untuk meraih SEO, tetapi tiada isi yang penting dan berkaitan terutama jika ketika carian dibuat kita terlalu sibuk dan kuota internet pula semakin sedikit dan makin perlahan.

Pernah terkena suatu waktu dulu beberapa kali, saya belajar dari pengalaman sendiri untuk seboleh-bolehnya berkongsi info yang banyak membantu, keburukan dan kebaikan, pertanyaan yang sering ditanya dan sebagainya.

Maaf jika ada kurang pada setiap artikel yang saya coretkan dan tuliskan. Saya juga seperti insan lain, yang kadang-kala di serang sakit kepala atau pening kepala semenjak mula mencintai dunia blogging dan rasa kekurangan jika tidak berkongsi artikel atau entry terbaru di blog tersayang saya ini.

Benar saya faham sekarang, kenapa seorang blogger perlu belajar menyukai blog sendiri, walau mungkin blog anda tidak sehebat blog terkemuka yang lebih famous di google atau kalangan pembaca.

Dengan menyukai dan menyayangi blog sendiri, perlahan-lahan anda akan menulis artikel bermutu dan perlahan-lahan anda sendiri akan membina follower dan jutaan pembaca blog yang setia sendiri.

Ikhlaslah dalam melakukan sesuatu perkara.

Semoga perkongsian kita sebagai blogger memberi lebih kesenangan kepada mereka yang memerlukan maklumat dan motivasi.

Terima kasih.





2 ulasan:

sabree hussin berkata...

Kadang-kadang tu ada la jugak rasa macam malas nak menulis :D

Cuma draft sampai beratus-ratus tak pernah la pulak saya alami! Sangat produktif tu

qisya khadeeja berkata...

Oh! Draft i yg beratus tu sbnrnya more ke tajuk & gambar shj.. Tu yg beratus & bcinta nk delete 😂😂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...